Jumat, 14 Juni 2024

Banyak Kuliner di Jakarta Harus Segera Dilestarikan


  • Jumat, 17 Mei 2024 | 18:30
  • | News
 Banyak Kuliner di Jakarta Harus Segera Dilestarikan Presenter memperlihatkan lokasi festival kuliner tradisional Nusantara Tjap Lege

JAKARTA, ARAHDESTINASI.COM - Banyak kuliner legendaris di Jakarta dan sekitarnya yang perlu segera dilestarikan mengingat biasanya dikelola secara turun-temurun yang dikhawatirkan sewaktu-waktu tidak berkelanjutan.

"Biasanya kuliner-kuliner yang legenda itu sudah dikelola generasi ke sekian dan mayoritas belum berani untuk membuka cabang. Tugas kita untuk membuka pasar," kata ahli kuliner Febriyanto Rachmat saat dihubungi di Jakarta, Jumat.

Menurut Febriyanto, makanan dan minuman ini biasanya merupakan kuliner autentik di wilayahnya. Bahkan beberapa pengelolaannya masih tradisional seperti cara transaksi yang masih tunai belum tersentuh pembayaran digital.

Febriyanto mengingatkan agar kuliner nusantara ini terus dilestarikan karena kalau tidak ada yang peduli diyakini dalam 20 tahun ke depan mereka akan tenggelam dengan kuliner moderen yang juga kian marak di Jakarta.

"Saya yakin generasi muda sekarang ada yang tidak mengenal apa itu lodeh serta penyajiannya seperti apa," kata CEO PT Samsaka Lestari Rasa itu.

Tak hanya itu, untuk kemasan biasanya, pengusaha kuliner tradisional juga belum mengenal bahan-bahan yang ramah lingkungan dan aman (food grade). "Beberapa bahkan masih menggunakan kresek yang bukan diperuntukkan bagi makanan dan minuman," kata dia.

Menurut dia, untuk mengajak pelaku kuliner legenda agar berani berkembang dengan mengajak mengikuti festival kuliner.

Terkait hal itu, Febriyanto bersama sejumlah institusi termasuk perbankan menyelenggarakan serangkaian festival kuliner termasuk di Jakarta yang akan hadir di Parkir Timur Senayan Gelora Bung Karno (GBK). "Kegiatannya pada 25 September hingga 6 Oktober bertepatan dengan HUT GBK," kata dia.

Festival kuliner bertajuk "Tjap Legende" bertujuan untuk mengajak pengusaha kuliner yang selama ini sudah menjadi legenda di kalangan masyarakat untuk ikut serta. "Kami biasanya mengajak kepada pengusaha-pengusaha tersebut untuk bergabung. Ayo mulai keluar," kata dia.

 

Editor : Ediya Moralia

Berita Terkait:


    Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

    News Terbaru