Senin, 22 April 2024

Viral, Turis Spanyol Diperkosa 7 Orang di India


  • Selasa, 05 Maret 2024 | 09:30
  • | News
 Viral, Turis Spanyol Diperkosa 7 Orang di India Foto ilustrasi: pixabay.com

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Pemerkosaan yang dilakukan tujuh pria terhadap seorang turis asal Spanyol di negara bagian Jharkhand, India bagian timur memicu kemarahan dan diskusi mengenai keselamatan di negara yang mengalami peningkatan kejahatan terhadap perempuan itu.

Seorang wanita berusia 28 tahun dan suaminya diserang di distrik Dumka di Jharkhand, tempat mereka mendirikan tenda pada Jumat malam. Pasangan yang mengelola halaman Instagram dan mencatat perjalanan dengan sepeda motor melintasi Asia Selatan itu, mengunggah video yang menceritakan cobaan berat yang mereka alami.

Insiden ini terungkap setelah pasangan tersebut membagikan video yang menggambarkan serangan tersebut, yang kemudian dihapus. Mereka kemudian berterima kasih kepada pengikutnya atas dukungannya dalam video baru, di mana dia muncul dengan wajah memar.

“Polisi menyuruh saya mematikan postingan tersebut agar tidak mengganggu penyelidikan. Nanti saya posting,” kata wanita itu di Instagram Stories.

“Wajahku terlihat seperti ini, tapi bukan itu yang paling menyakitiku. Saya pikir kami akan mati. Syukurlah kami masih hidup,” tulisnya seperti dilaporkan The Independent.

Polisi India mengatakan mereka telah menangkap tiga pria dan sedang mencari empat orang lainnya sehubungan dengan pemerkosaan beramai-ramai terhadap wanita Spanyol-Brasil dan penyerangan terhadap suaminya yang berusia 64 tahun.

Polisi India mengatakan, mereka ditemukan di pinggir jalan sekitar jam 11 malam pada tanggal 1 Maret.

Korban yang selamat sebelumnya mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Spanyol Antena 3 bahwa dia diperkosa secara bergiliran oleh para pria tersebut selama sekitar dua jam sementara beberapa orang sedang menonton.

Pitamber Singh Kherwar, inspektur polisi Dumka, mengatakan kepada wartawan bahwa pasangan itu menghentikan sebuah mobil patroli, yang kemudian membawa mereka ke pusat kesehatan terdekat untuk mendapatkan perawatan medis.

“Pasangan itu berbicara dalam bahasa campuran Inggris dan Spanyol, sehingga tim patroli awalnya tidak dapat memahaminya. Namun mereka tampak terluka sehingga dibawa untuk mendapatkan perawatan,” katanya seraya menambahkan bahwa mereka kemudian memberi tahu dokter tentang pemerkosaan tersebut. Dia mengatakan tes medis juga mengkonfirmasi adanya pemerkosaan.

“Empat tersangka lainnya telah diidentifikasi dan pencarian sedang dilakukan. Mereka akan segera ditangkap,” tambahnya.

Dengan menggunakan dua sepeda motor, pasangan tersebut tiba di Dumka dari Bangladesh dan sedang dalam perjalanan ke Nepal melalui Bihar.

Kedutaan Besar Spanyol mengatakan mereka telah menghubungi pasangan itu dan memberikan dukungan.

“Mohon diperhatikan bahwa Undang-Undang Perlindungan Data di Spanyol tidak mengizinkan pembagian rincian apa pun mengenai kasus konsuler. Kedutaan Besar Spanyol tetap menjalin kontak permanen dengan warga negara Spanyol yang membutuhkan, dan terus menjalin hubungan aktif dengan pihak berwenang India. Kedutaan sangat berterima kasih atas kerja sama mereka,” katanya kepada The Independent.

Insiden ini telah memicu perdebatan tentang keselamatan perempuan di negara tersebut. Beberapa orang memberikan dukungannya melalui video Instagram dan YouTube pasangan tersebut.

Banyak perempuan travel influencer juga menyuarakan keprihatinan mereka di media sosial. Tagar yang meminta keadilan bagi korban juga dibagikan secara luas di kalangan komunitas bersepeda.

Influencer perjalanan Ankita Kumar, yang menggunakan nama pengguna @monkey.inc, menulis: “Kami telah mengecewakannya sebagai sebuah negara, kami perlu memastikan keadilan ditegakkan.”

Orang lain dengan pengikut sekitar 239k di Instagram dengan nama pengguna @candidalouis menulis: “Sangat terkejut, terganggu dan muak dengan apa yang terjadi pada teman saya @fernanda.4ever dan suaminya @vueltaalmundoenmoto. Kami membutuhkan bantuan semua orang untuk menyampaikan hal ini sehingga pemerintah mengambil tindakan terhadap pemerkosa.”

Pengguna lain menulis: “Saya sangat malu dan kecewa.”

Rekha Sharma, ketua badan hak-hak perempuan tertinggi di India – Komisi Nasional untuk Perempuan (NCW) – menghadapi reaksi keras setelah pernyataannya pada postingan seorang jurnalis menjadi viral.

Jurnalis David Josef Volodzko menulis bahwa meskipun India adalah salah satu tempat favoritnya, tingkat agresi seksual yang ia lihat selama tinggal di negara tersebut tidak ada bandingannya dibandingkan dengan tempat lain yang pernah ia kunjungi.

Ia juga berbagi pengalaman saat ia mengamati agresi tersebut, dan menambahkan: “Saya tidak pernah bertemu dengan seorang pelancong perempuan yang belum pernah diraba-raba atau diserang atau tindakan lebih buruk lagi, meskipun mereka baru berada di negara tersebut selama beberapa hari.”

Ms Sharma menjawab: “Apakah Anda pernah melaporkan kejadian tersebut ke polisi? Jika tidak maka Anda benar-benar orang yang tidak bertanggung jawab. Menulis hanya di media sosial dan memfitnah seluruh negara bukanlah pilihan yang baik.”

Beberapa orang di X, sebelumnya Twitter, menuduh Sharma menyalahkan korban dan lebih berfokus pada persepsi terhadap India dibandingkan krisis yang sedang dihadapi.

Dia kemudian mengklarifikasi dalam sebuah postingan bahwa seorang anggota NCW bertemu dengan orang yang selamat dan berada di sana untuk memastikan bahwa ketujuh orang yang dituduh telah ditangkap”.

Kementerian Luar Negeri Brasil juga telah menghubungi korban.

Pada tahun 2022, India mencatat rata-rata hampir 90 pemerkosaan dilaporkan setiap hari – yang berarti satu perempuan diperkosa setiap 18 menit – menurut Biro Catatan Kejahatan Nasional, yang mendokumentasikan 31.516 kasus pemerkosaan pada tahun itu. Negara bagian Rajasthan, Uttar Pradesh, dan Madhya Pradesh melaporkan jumlah kasus tertinggi.

Terjadi kekacauan di majelis Jharkhand atas insiden tersebut. Menurut NDTV, Pemerintah Jharkhand telah membentuk tim investigasi khusus untuk menyelidiki tuduhan tersebut.

Editor : Lintang Rowe

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

News Terbaru