Selasa, 23 Juli 2024

Sabtu (15/6) Lomba Perahu Naga Festival Peh Cun Kota Tangerang 2024 Kembali Digelar


  • Jumat, 14 Juni 2024 | 17:00
  • | News
 Sabtu (15/6) Lomba Perahu Naga Festival Peh Cun Kota Tangerang 2024 Kembali Digelar Lomba perahu naga akan dilaksanakan selama dua hari. (Net)

KOTA TANGERANG, ARAHDESTINASI.COM - Perkumpulan Boen Tek Bio kembali menghadirkan festival tahunan yang menjadi salah satu ciri khas Kota Tangerang yaitu Festival Peh Cun. Pada, Sabtu 15 Juni 2024 akan ada perlombaan yang ditunggu-tunggu oleh masyarakat adalah lomba perahu naga.

Ketua Badan Pengurus Perkumpulan Boen Tek Bio Rubi Santamoko menuturkan, lomba perahu naga akan dilaksanakan selama dua hari. Hari pertama, akan dibagi menjadi dua sesi mulai dari pukul 08.00 WIB hingga 12.00 WIB dan sesi dua mulai pukul 14.00 WIB.

"Lomba akan dilaksanakan selama dua hari hingga Minggu 16 Juni. Jadi, selain ada lomba perahu naga ada juga lomba perahu papak. Semua dilaksanakan di Toa Pekong Air," tuturnya dikutip dari laman tangerangkota.go.id.

Rubi mengajak seluruh masyarakat Kota Tangerang untuk hadir memeriahkan Festival Peh Cun 2024. Ia juga mengimbau agar masyarakat yang hadir untuk menjaga kondusifitas selama menyaksikan lomba perahu naga.

"Ayo kita sama-sama datang ke Toa Pekong Air untuk memeriahkan lomba perahu naga. Kami imbau juga agar masyarakat menjaga kondusifitas saat menyaksikan dan menjaga jarak dengan Sungai Cisadane. Jaga juga anak-anak dalam pengawasan orang tua demi keamanan bersama," tutupnya.

Sejarah Festival Peh Cun

Melansir jurnal yang diterbitkan di Haluan Sastra Budaya tahun 2021, menariknya khusus di Kota Tangerang, perayaan Peh Cun tak sekadar dirayakan oleh masyarakat Cina Benteng, tapi telah menjadi festival tahunan di Tangerang.

Festival Peh Cun sendiri memiliki sejarah tersendiri. Tepat pada tanggal 5 bulan 5 diyakini sebagai hari tragis bunuh dirinya seorang penasehat pada masa Dinasti Couw bernama Khut Goan (Cu Yuan). Keruntuhan yang telah diprediksi jauh sebelumnya namun tidak dihiraukan oleh kaisar hingga hal yang diprediksipun terjadi.

43517jangan-lewatkan-lomba-perahu-naga-festival-peh-cun-kota-tangerang-2024-43517

Dalam hal ini, Khut Goan (Cu Yuan) merasa sangat menyesal karena tidak dapat menyelamatkan negerihya hingga akhirnya ia mengakhiri hidupnya di hulu Sungai Bek-Lo.

Seluruh penduduk dan prajurit kerajaan mencari jasadnya namun tidak menemukannya, akhirnya penduduk melempar sebuah makanan yang terbuat dari beras dan daging (kalau kini disebut dengan bakcang). Ini dilakukan agar jasad Khut Goan (Cu Yuan) tidak dimakan hewan predator sungai tersebut. Bermula dari kisah inilah lahir perayaan Peh Cun dengan ciri khasnya yakni perlombaan perahu naga dan memakan ba’cang. 

Uniknya, Ba’cang tidak hanya dikonsumsi, tapi digunakan pula dalam upacara perayaannya. Mulai dari digantung di teras rumah hingga turut dilarung di sungai dengan kepercayaan bahwa naga air tidak akan memakan jasad sang penasehat karena tersayat oleh daun bambu yang menjadi pembungkus dari ba’cang itu sendiri.

Rangkaian Festival Peh Cun

Festival Peh Cun tidak saja dikenal sebagai ajang perlombaan perahu naga saja, namun juga terdapat rangakaian upacara lain. Misalnya, seperti memandikan sebuah perahu naga yang dikeramatkan, berdoa sebelum memulai rangkaian acara. Lalu juga ada acara melemparkan ba’cang ke sungai.

Kemudian ada pula mendirikan telur, memetik tanaman obat. Ada pula mandi tepat di siang hari, dan sebagai puncak dari rangkaiannya ialah perlombaan perahu naga.

Festival Peh Cun ini juga dimeriahkan oleh barongsai dan iringan musik gambang kromong. Peserta saling berlomba memperebutkan batang bambu berdaun yang diikat dengan sapu tangan atau kain cita. Sebelum puncak acara, masyarakat mengadakan prosesi mandi ditengah hari. Tujuannya agar memperoleh rezeki berlimpah, panjang umur, dan mudah mendapatkan jodoh.

 

Editor : Farida Denura

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

News Terbaru